Beranda SMSI Meski dinantikan pedagang Usai dibangun 2021 Bagunan ini Belum Juga difungsikan

Meski dinantikan pedagang Usai dibangun 2021 Bagunan ini Belum Juga difungsikan

65
0

Smsi OKI

Muaraenimnews.com, OKI – Sangat disayangkan walaupun telah selesai dibangun pada tahun 2021 lalu, ironisnya bangunan tempat jajanan makanan yang variatif, (food court) atau dalam istila bahasa lainnya Pujasera yang berada di kawasan taman segitiga emas kayuagung tak kunjung di fungsikan.
Bangunan yang dianggarkan melalui dan dibuat oleh Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (PRKP)Kabupaten OKI ini sangat dinanti-nanti oleh masyarakat penggunaannya mengingat saat ini keberadaan taman segitiga emas ini sudah menjadi pusat kegiatan perekonomian masyarakat teruma pada hari-hari tertentu.

Terlebih lagi saat ini bulan suci ramadhan lokasi ini bisa digunakan untul tempat jualan takjil atau makanan lainnya untuk menu berbuka puasa, namun dengan belum berfungsinya pusat jajanan tersebut maka belum memberikan manfaat yang maksimal, padahal biaya yang dikeluarkan hingga mencapai ratusan juta rupiah.

Pantauan dilapangan Kamis(14/4/2022), Bangunan yang dibangun dengan konsep perahu kajang memanjang yang terdiri dari sisi kiri dan kanan dan bagian tengahnya terdapat bangunan ruangan berbentuk kios yang berjumlah 18 kios dimana pada bagian atapnya terbuat dari terpal yang mirip dengan atap gor perahu kajang yang ada diseberangnya.

Bangunan yang telah selesai dikerjakan dan selesai pada tahun 2021 lalu dipagar keliling dengan menggunakan seng, hanya saja dibeberapa bagian pagar seng tersebut telah jebol,ondisi bagian dalam terlihat kotor dan tak terawat karena sudah sering kali dimasuki orang-orang lantaran memang belum difungsikan.

Pada bagian atap terlihat puluhan saklar gantung dengan tutup warma-warni namun tidak ada bohlam yang terpasang, entah karena hilang dicuri atau memang belum terpasang,sehiingga kondisinya gelap pada malam hari.

Menurut warga setempat, seharusnya pusat jajanan itu sudah bisa difungsikan agar bisa dimanfaatkan oleh para pedagang atau masyarakat,”Sudah lama selesai pak, namun anehnya sampai sekarang belum difungsikan, lama-lama bisa rusak,”ujarnya.

Dikatakan dia kiranya bangunan tersebut segera dapat difungsikan dan kepada instansi terkait agar dapat segera menindaklanjutinya,”Ditaman ini pengunjungnya sangat ramai,apalagi pada akhir pekan karena banyak yang berjualan atau menyediakan tempat bermain untuk anak-anak,”ucapnya.

begitu juga diturkan tokoh pemuda OKI, Aulian BM, yang mempertanyakan bangunan yang tak kunjung difungsikan tersebut,”Kalau itu belum diserahkan oleh pihak kontarktor kepemerintah apa alasannya, kalau sudah diserahkan lalu siapa yang mengelolanya,mengapa kita bangun dan apa tujuannya harus terintegrasi dengan baik, artinya perencanaannya harus terstruktur,”katanya.

Sambung dia karena dibangun food court, maka fasilitas yang ada di taman itu harus dilengkapi biar nyaman, sebagai contoh fasilitas toilet, mushola, pelataran yang luas,”Nah sekarang bangunan itu milik siapa, lokasi tersebut siapa yang berwenang, jangan sampai ada instansi yang masing-masing mengklaim memiliki hak,”jelasnya.

Terus dia kemudian jangan sampai nanti pembagian kios yang berhak menempatinya juga terjadi kongkalikong atau main mata,”Nanti yang bisa menempati hanya yang punya koneksi atau orang dalam, jangan begitu,”tuturnya.

Dirinya menyarankan agar pengelolaan asset tersebut diberikan kepada perusahaan umum daerah (Perumda) agar dapat dikelola secara maksimal,”Konsep bisnisnya akan lebih jelas, termasuk pemeliharaan dan pengelolaan assetnya,selain itu pemenuhan kebutuhan dan peningkatan kualitas pelayanan dapat dilakukan dengan lebih cepat, tinggal nanti bagaimana memanfaatkan potensi lokal yang ada,”tukasnya..

Tambah dia kawasan segitiga emas merupakan fasilitas umum bukan sekedar lokasi untuk bersantai atau tempat mencari hiburan serta kuliner, namun juga dapat digunakan sebagai sarana olahraga,”Coba datang hari sabtu dan minggu di taman ini, anda akan lihat sendiri seperti apa potensinya,”ungkapnya.